24 Maret 2010

Peniti Dari Kakek | Kisah Renungan

Do you want to share?

Jual Secara Online - Ongkos Kirim Gratis

Aksesoris Jilbab ---- Jilbab ---- Blouse Muslim ---- Baju Anak Muslim ---- Gamis
Dari:
Julian Patra 'Iyan'
Kepada:
Anggota Pecinta Kisah Nyata, Cerita Motivator, Kisah Renungan dan Info Penting V

Pesan:
Rasanya menyesal sekali mengapa di saku celana saya ternyata tinggal
tiga ribu perak, padahal turun keluar kantor maksudnya mau beli tolak
angin... (maklumlah mau menjadi orang pinter.. kan katanya orang
pinter minum tolak angin... huahaha). Loh, sampeyan ini nanya saya
kenapa kok nyesel... iya, bukan karena tolak anginnya harganya lebih
dari tiga ribu, tetapi... bentar dulu ya.. ceritanya ada.. hehe.
Kita ini kadang-kadang teledor untuk hal-hal yang kecil seperti itu,
misalnya lupa nggak bawa dompet, atau kunci kantor ketinggalan, atau
bahkan kartu absen lupa nggak dibawa... hehe ngaku nggak ? Saya
kadang-kadang juga begitu lha wong saya kan juga manusia, yang bisa
lupa hehe.. sama seperti kemarin itu, mengapa nggak saya taruh uang
yang cukup di kantong saku saya, padahal perasaan setiap hari sudah
selalu menyiapkan uang bila mau berangkat kantor. Lha ini pas
dibutuhkan malah gak siap.... Ini bukan soal uangnya itu tapi
penyesalan yang terjadi....

Saya memang turun ke warung sebelah kantor, mau beli tolak angin
karena lagi nggak enak body... bener-bener meriang karena sudah
beberapa hari ini kerja lembur... pulang malam, malah kena hujan, jadi
biasalah... badan perlu maintenance dikit hehehe... pas keluar di
samping kantor ada bapak-bapak tua sekali boleh dibilang
kakek-kakek... menawarkan dagangannya berupa barang-barang kecil
seperti peniti, lem, pinset, potongan kuku dan sebagainya.... Bapak
itu teriak-teriak menawarkan dagangannya kepada setiap orang yang
lalul lalang di hadapannya... tapi lha wong dagangannya kayak gitu,
mana ada yang perhatikan... semua orang lagi kelaparan mau makan
siang... Apalagi cewek-cewek cantik yang berseliweran... mana mikirin
peniti... hehe. Saya terhenyak melihat ekspressi wajah si kakek itu...
kasihan banget gak ada yang beli satupun. Wajahnya memelas... jadi
sedih melihatnya.
Saya otomatis merogoh saku, waduh... ternyata yang saya sangka uang
dua puluh ribuan itu hanya uang seribuan... karena warnanya kan sama.
Jadi duit cuma tinggal tiga ribu, mau beli tolak angin gak tau berapa,
takut nanti kurang... akhirnya mau sedekah urung ntar dulu dapetin
tolak angin dulu dong... ternyata hanya dua ribu harganya... jadi uang
sisa seribu... kembali dari warung saya buru-buru kembali ke kakek
penjual asongan itu dan saya beli seplastik kecil peniti harganya cuma
seribu... ! Begitu si kakek menerima uang seribu dari saya, terucap
dengan jelas di telinga saya rasa syukurnya ...."alhamdulillaaaahh..!!
".
Waduh..... degg !! Saya sampai lupa masuk angin, rasanya saya nyesel
banget kenapa kok tadi nggak saya kasih saja uang itu semua.... Toh
masih bisa ambil di ATM sebentar..., Kepikiran itu saya langsung ke
ATM... mencoba kembali mencari kakek itu mau saya kasih uang sisa
bulan ini... aduh, dimana beliau.. ? Sudah pergi..... Ya Allah,
ampunilah saya... begitu egoisnya saya hanya karena masuk angin...
Tapi peniti itu masih dalam genggaman... entah untuk apa peniti itu
saya nggak tau, karena niat saya membeli hanya 'mayok-ke' istilah
jawanya... biar laku ! Tapi respon si kakek itu membuat saya belajar
betul arti bersyukur.... Saya sungguh kurang bersyukur selama ini... !

Maafkan saya kakek, begitu lambatnya saya berfikir tentang berbagi
rizqi.... Padahal Allah telah memperlihatkan di depan mata saya...
Saya hanya sibuk dengan urusan dunia, tugas kantor, target dan segala
macam kesibukan yang menyita waktu...

Astaghfirullah... jangan masukkan kami dalam golongan orang yang lalai
ya Allah... sholat setiap hari tapi tidak peduli orang miskin....
Dengan apa saya membayar hutang itu ?

Source : Andi Rosano (IT Auditor -Bank Mega)
********************
klo ada comment boleh di tulis di wall grup ini, caranya
1. Judul Artikel
2. Testi tentang artikel tersebut
3. Testi tentang grup ini
4. Kumpulkan Point Privilege Member kalian ( Info klik
http://www.facebook.com/topic.php?topic=16318&uid=287105207511 )
thx
<!Y@N>


Rendang Padang Pariaman
YOU MIGHT ALSO LIKE

0 komentar:

Posting Komentar

Advertisements

Advertisements