15 Mei 2011

Tak Hanya Ditangkap, Muslimah Perancis Juga Disuruh Lepas Jilbab

Do you want to share?

Jual Secara Online - Ongkos Kirim Gratis

Aksesoris Jilbab ---- Jilbab ---- Blouse Muslim ---- Baju Anak Muslim ---- Gamis
Satu bulan sudah setelah Perancis melarang pemakaian cadar bagi para Muslimah. Selama itu pula sudah ada yang ditahan. Dan yang terbaru pada Rabu (11/5) lima Muslimah Perancis yang mengenakan cadar di muka umum ditangkap. Tidak hanya itu, kepolisian setempat juga memaska mereka untuk menanggalkan jilbab mereka di depan umum.
     Seperti dilaporkan Press TV, ketika itu kelima Muslimah itu akan menghadiri konferensi mengenai hukum kontroversial itu. Konferensi tersebut diselenggarakan asosiasi multikultural, Don’t Touch My Constitution, yang telah mengumpulkan dana untuk membantu perempuan dalam membayar denda terkait undang-undang larangan cadar.
     Pada 11 April 2011, Perancis menjadi negara pertama di Eropa yang menerapkan larangan mengenakan penutup wajah penuh, termasuk cadar Islam. Aturan itu langsung diikuti oleh penangkapan hampir 60 perempuan yang menentang larangan tersebut dengan berjalan di luar Katedral Notre Dame di Paris.
    Pelanggar undang-undang itu akan dikenakan sanksi berupa denda sebesar 217 dolar Amerika Serikat dan kerja sosial. Selama konferensi, penyelenggara pertemuan itu secara paksa dicegah oleh polisi untuk mendengar keterangan seorang perempuan, yang telah jatuh sakit dalam interogasi larangan cadar.
     “Tujuan sebenarnya aturan itu adalah stigmatisasi masyarakat Muslim. Mengapa membuat hukum hanya untuk beberapa ratus orang. Anggota parlemen Perancis telah benar-benar berlebihan demi kepentingan mereka” kata Hassan Ben M’barek, seorang aktivis yang mengamati pertemuan itu.
     Larangan kontroversial terhadap cadar telah memicu perdebatan di Perancis. Pendukung aturan itu mengklaim bahwa larangan ini akan melindungi negara dari radikalisme, sementara lawannya menilai undang-undang tersebut bertujuan memusuhi umat Islam di Perancis.
     Banyak Muslim mengeluh bahwa media Perancis secara konsisten mengabaikan keyakinan agama perempuan yang mengenakan nikab atau burka di depan umum. Mereka digambarkan sebagai alat belaka, sementara setiap gerakan mereka dikendalikan oleh kaum laki. (republika.co.id, 12/5/2011)

komentar:
Cermin dari kebobrokan dan kemunafikan DEMOKRASI. Mana "kebebasan" yang selama ini mereka puju dan agung-agungkan?!! Omong kosong dari sebuah "Sampah Peradaban"!

Wahai Kaum Muslim...
Dalam Demokrasi sejatinya tidak ada kebebasan, yagn ada hanyalah kepentingan. Kepentingan Imperialisme yang berkedok "kebebasan". Hal ini seharusnya menyadarkan kita agar bersegera mencampakan Demokrasi yang bersumber dari Kapitalisme ini, dan kembali menjadikan Islam sebagai satu-satunya aturan yang mengatur kehidupan.

Rendang Padang Pariaman
YOU MIGHT ALSO LIKE

3 komentar:

rizal mengatakan...

makin lama islam makin terpojok..gan...sekarang prancis mungkin nanti..negara lainnya melakukan hal yg sama..terhadap islam

ryuuzaki L ghifari mengatakan...

@John Singai
oh.. begitu?!
baru tau saya... hahaha

wah, gan thx banget ats infonya.. i.Allah akan segera di atur gan.. sukses selalu gan ^_^

ryuuzaki L ghifari mengatakan...

@rizal
Iya, betul gan bukan hal yang tidak mungkin, nanti akan terjadi di Indonesia juga..

Apalagi sekarang ada RUU Intelejen, yang sangat-sangat-sangat berpotensi menghasilkan rezim yang represif...

Posting Komentar

Advertisements

Advertisements